oleh

Bahu-membahu Tangani Bencana Banjir

BANDUNG-Perangkat Daerah di lingkungan Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jawa Barat (Jabar) bahu-membahu dalam mengatasi banjir yang menggenangi sejumlah daerah di Jabar.

Dinas Sosial (Dinsos) Jabar misalnya. Sudah mengirim tenda gulung, kasur, alat-alat dapur, pakaian anak-anak, dan makanan siap saji, ke Dinsos Kabupaten Karawang dan Subang.
Kepala Dinsos Jabar Dodo Suhendra mengatakan, pihaknya telah mendirikan posko dapur umum di Rengasdengklok. Guna memenuhi kebutuhan logistik, Dinsos Jabar intens berkoordinasi dengan Kementerian Sosial (Kemsos).

”Bantuan logistik dari Dinsos Jawa Barat sudah dikirim ke Dinsos Kabupaten Karawang dan Subang. Untuk mengatasi kekurangan logistik, malam ini (Selasa, 25/2), kami akan mengambil logistik ke Kementerian Sosial,” kata Dodo, rabu (26/2).

Dodo menyatakan, Dinsos Jabar terus berkoordinasi dengan Taruna Siaga Bencana (TAGANA) kabupaten/kota terdampak banjir untuk memantau perkembangan penanganan dan evakuasi masyarakat.

Sedangkan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jabar bergerak cepat melaporkan kondisi daerah terdampak banjir. Mulai dari jumlah rumah terendam, masyarakat yang mengungsi, sampai ketinggian air di setiap daerah.

”Di Kota Bekasi, kami melakukan pendampingan assessment dengan membawa perahu karet. Logistik berupa makanan siap saji, lauk pauk, sembako, tambahan gizi, matras, dan selimut, sudah kami kirim,” kata Kepala Pelaksana BPBD Jabar Supriyatno.

Selain Kota Bekasi, kata Supriyatno, BPBD Jabar melakukan pendampingan assessment dan mengirim logistik ke pengungsian Kabupaten Bekasi, Karawang, dan Subang.
”Kami akan terus memantau dan berkoordinasi dengan semua pihak terkait. Kami juga sudah mengirim tim ke semua lokasi banjir agar penanganan banjir kali ini cepat dan tepat,” ucapnya.

Normalisasi Sungai dan Perbaikan Drainase

Sementara itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jabar Setiawan Wangsaatmaja mengatakan, layanan darurat telah diberikan kepada warga Kabupaten Bekasi dan Kota Bekasi yang terdampak banjir.

”Perangkat daerah yang menangani bencana banjir dikerahkan untuk menangani dan memberikan layanan darurat kepada masyarakat terkena dampak,” ucap Setiawan di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (26/2).

Berdasarkan laporan tim Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jabar yang berada di lokasi banjir, BPBD Jabar telah melakukan pendampingan assessment dengan membawa perahu karet.

Selain itu, logistik berupa makanan siap saji, lauk pauk, sembako, tambahan gizi, matras, dan selimut juga sudah dikirimkan ke Kabupaten dan Kota Bekasi. BPBD Jabar pun terus berkoordinasi dengan BPBD Kabupaten dan Kota Bekasi untuk mendata korban terdampak.

Selain wilayah Bekasi, pendampingan assessment dan pengiriman logistik juga dilakukan bagi warga terdampak banjir di Kabupaten Karawang dan Kabupaten Subang.

Adapun menurut Setiawan, banjir yang menggenangi sejumlah titik di wilayah Bekasi pada Selasa (25/2) disebabkan curah hujan cukup tinggi yang terjadi sejak Senin (24/2).

”Kondisi curah hujan yang cukup tinggi dan kondisi saluran drainase yang kurang baik serta terbatasnya daya tampung Kali Bekasi menyebabkan terjadinya banjir di wilayah tersebut,” tuturnya.

Beberapa program dan kegiatan sebagai upaya penanggulangan banjir di wilayah Bekasi, lanjut Setiawan, telah disiapkan bersama oleh pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR dan Pemerintah Provinsi Jabar serta Pemda kabupaten/kota.

”Dengan program peningkatan kapasitas sungai melalui normalisasi sungai dan kali seperti Kali Bekasi, Blencong, Busa, Kali Srengseng, Menir, Sadang, dan Cikarang,” ujarnya.

Selain itu, Setiawan berujar akan dilakukan upaya-upaya pencegahan banjir melalui pembangunan sumur resapan, sistem tampungan di saluran primer, serta penampungan air hujan (Rain Water Harvesting), pembangunan tanggul pengaman pantai dan sungai, pembangunan sistem folder, serta perbaikan dan peningkatan kapasitas saluran drainase perkotaan.

”Keseluruhan program akan dituangkan dalam bentuk Komitmen Bersama dan Kesepakatan Bersama antara pemerintah pusat, provinsi dan kabupaten/kota se-Jabodetabekpunjur (Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi-Puncak-Cianjur) yang difasilitasi oleh Dirjen Bangda Kemendagri,” tandas Setiawan.(adv/mg7/rie)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *