oleh

Investor Wajib Perhatikan Lingkungan, Amdal Jadi Syarat Tempuh IMB

SUBANG-Para investor yang menggunakan lahan lebih dari 5 hektare dan luas bangunan lebih dari 1 hektare, diimbau untuk memperhatikan lingkungan dengan menempuh izin Analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal). Hal itu dilakukan agar tidak ada pihak yang dirugikan dalam berinvestasi di Kabupaten Subang.
Kepala Bidang Tata Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Subang, Ratna Komara mengatakan setiap investor yang berinvestasi di Kabupaten Subang, baik itu kawasan ataupun pabrik, harus dan wajib menempuh aturan yang berlaku. “Wajib karena ada aturan dan perundang-undangan nya,” ujarnya.
Dia menjelaskan amdal merupakan salah satu syarat untuk menempuh perizinan izin mendirikan bangunan (IMB) di DPMPSTP. Selain itu, investor melalui konsultan nya harus menggelar konsultasi publik dengan mengundang tokoh masyarakat yang terdampak langsung, aktivis lingkungan dan instansi terkait.
Baca Juga: Cellica Keberatan Rencana Penghapusan Amdal
“Proses perizinan amdal juga membutuhkan waktu. Seperti pihak konsultan wajib menampung saran, keluhan dan aspirasi masyarakat terdampak, untuk dijadikan penapisan dokumen kerangka acuan, dan disidangkan untuk dinilai oleh tenaga ahli dari tim KPA (Komisi Penilai Amdal),” ujarnya.
Untuk tahun 2020 ini, kata dia, sudah ada 2 pemohon izin amdal, yaitu kawasan industri PT Taifa di Jalan Raya Sembung-Pagaden untuk percepatan dari Kementerian perindustrian, dan juga kawasan industri di Desa Wanakerta Kecamatan Purwadadi.
Ia pun mengimbau agar para investor ataupun konsultan agar mentaati dan memperhatikan aturan lingkungan sekitarnya. “Ketika terjadi alih fungsi akan terjadi bentang alam, dan itu akan berdampak sekali baik kualitas udara, air, tanah dan sebagainya. Sehingga diharapkan semua pelaku usaha, pemerintah, ataupun pihak lainnya untuk menempuh aturan yang berlaku,” pungkasnya. (ygo/sep)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *