oleh

Tingkatkan Kapasitas Usaha, Kementerian Kelautan Gelar Program Pemberdayaan Nelayan

SUBANG– Direktorat Jenderal (Ditjen) Perikanan Tangkap c.q Direktorat Perizinan dan Kenelayanan Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia peningkatan kapasitas usaha nelayan melalui program pemberdayaan nelayan.
Kegitan tersebut dilaksankan bersama dengan Dinas Perikanan Kabupaten Subang, Badan Layanan Umum – Lembaga Pengelola Modal Usaha Kelautan dan Perikanan (BLU-LPMUKP), Poltek Kelautan dan Perikanan Karawang, Balai Riset Observasi Laut (BROL) serta PT. XL Axiata.
Hal tersebut dilakukan dengan menggelar kegiatan Pengembangan Usaha Nelayan di Kabupaten Subang yang dilaksanakan di 3 (tiga) lokasi bersamaan yaitu TPI Blanakan KUD Mina Fajar SIdik, Kecamatan Blanakan, TPI Genteng dan Balai desa Patimban, Kecamatan Pusakanagara.
Adapun rangkaian kegiatan tersebut yaitu Sosialisasi, Bimtek dan Gerai fasilitasi. Mereka diberikan asistensi pengajuan proposal pendanaan usaha nelayan dan aplikasi Laut Nusantara serta Bimtek modifikasi alat penangkapan ikan (Jaring dan Bubu), Sertifikasi Kompetensi Layak Simpan dan aplikasi Laut Nusantara yang dilaksanakan pada hari Jumat (17/7)– Sabtu (18/7).
Kegiatan tersebut merupakan bentuk perhatian pemerintah serta implementasi Undang-Undang No. 7 Tahun 2016 tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Nelayan, Pembudidaya Ikan, dan Petambak Garam. Selain itu kegiatan ini dalam rangka memfasilitasi nelayan yang terdampak pembangunan Pelabuhan Internasional Patimban serta memperkenalkan aplikasi Laut Nusantara sebagai alat bantu nelayan dalam aktivitas menangkap ikan.
Acara ini diikuti oleh total 105 nelayan terdiri dari 70 orang nelayan Desa Patimban, 30 orang nelayan Desa Blanakan serta 5 orang penyuluh perikanan dan petugas Dinas KP Kabupaten Subang dengan protokol kesehatan seperti cek suhu badan, menjaga jarak, menggunakan masker, dan menyediakan hand sanitizer serta tempat mencuci tangan.
Turut hadir baik melalui daring maupun hadir di lokasi Direktur Perizinan dan Kenelayanan, Kepala Balai Pelatihan Sukamandi, Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Subang, Kepala Polisi Sektor Pusakanagara, Komandan Rayon Militer 0511/Pusakanagara, Kepala Desa Blanakan dan Patimban, Perwakilan dari BLU-LPMUKP, Badan Riset dan Observasi Laut – Bali, Politeknik Kelautan dan Perikanan Karawang, Direktorat Kapal dan Alat Penangkapan Ikan serta PT. XL Axiata.
Kegiatan ini merupakan wujud implementasi agenda prioritas pembangunan nasional yakni mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakan sektor-sektor strategis ekonomi domestik, dengan sub agenda pengembangan ekonomi maritim dan kelautan. Sesuai dengan instruksi dan arahan presiden RI yaitu mewujudkan kesejahteraan melalui tiga pilar utama yaitu kedaulatan, keberlanjutan dan kesejahteraan.
Kegiatan pengembangan usaha nelayan di Kabupaten Subang juga merupakan bentuk kehadiran pemerintah di tengah-tengah masyarakat khususnya masyarakat nelayan untuk bersama-sama memerangi pendemi COVID-19 dan berharap aktivitas ekonomi dapat berjalan kembali dan Nelayan dapat berkontribusi terhadap perekonomian nasional secara lebih signifikan, salah satunya dengan pengembangan usaha nelayan dengan harapan dapat memulihkan dan menguatkan kondisi sosial ekonomi masyarakat khususnya nelayan (rls/ygo/ded)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *