oleh

Kualitas Produk Tak Kalah Bersaing, Polri Prioritaskan Alat Material Khusus Dalam Negeri

BATUJAJARPolri mengubah orientasinya untuk menggunakan produk atau alat material khusus (Almatsus) lokal agar industri strategis dalam negeri bisa lebih berkembang di tengah pandemi Covid-19.
Kepala Badan Pemelihara Keamanan (Kabaharkam) Polri Komjen. Pol. Agus Andrianto mengatakan, saat ini kualitas produk almaksus dalam negeri tak kalah bersaing dengan produk impor. Bahkan beberapa alat di antaranya sudah diekspor ke sejumlah negara di Asia Tenggara.
“Dengan belanja dalam negeri dari TNI, Polri, Basarnas, dan BNPB bisa meningkatkan kualitas serta menjaga produksi dan mempertahankan ekonomi yang sedang berjalan di negara ini dalam rangka memulihkan ekonomi nasional,” kata Agus usai mengecek pesanan perlengkapan Polri di PT Farin Industri Nusantara, Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Kamis (6/8).
 Baca Juga: TNI Polri Kawal Distribusi Bantuan Sosial
Terlebih, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah meminta kepada jajaran kementerian dan lembaga untuk menghentikan anggaran belanja produk luar negeri dan lebih memprioritaskan belanja di dalam negeri.
“Kami dari jajaran Polri tentunya mendukung kebijakan pemerintah khususnya dalam penyediaan alat material khusus anggota polisi. Bukan hanya di saat pandemi seperti sekarang, tapi selamanya akan kita optimalkan penggunaan produk lokal,” bebernya.

60 persen pengadaan peralatan anggota Polri masih harus diimpor

Diakuinya, sekitar 60 persen pengadaan peralatan anggota Polri masih harus diimpor dari beberapa negara karena terkendala IT. “Baru 40 persen kandungan dalam negeri, memang ada beberapa peralatan yang memang tidak bisa diproduksi dalam negeri terutama menyangkut IT. Karena bagaimana pun juga, ada beberapa barang yang harus diimpor, tapi tentunya kedepan harus banyak kandungan dalam negerinya,” ujarnya.
Sementara itu, Direktur Utama PT Farin Industri Nusantara, Steven mengatakan, Polri pada saat ini telah memesan perlengkapan khusus seperti rompi anti peluru, helm, ransel, tenda pleton dan produk-produk lainnya. “Produk kita 60 persen dipesan TNI/Polri, 20 persen swasta dan sisanya diekspor,” ungkapnya.
Dia menyatakan, sebanyak 80 persen peralatan yang dibuat PT Farin Industri Nusantara sudah memanfaatkan bahan baku lokal. “Yang masih impor hanya bahan baku peralatan anti peluru, khususnya untuk komposit armor masih harus didatangkan dari Amerika,” terangnya.(eko/sep)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *