oleh

Tunggakan Pajak Bumi dan Bangunan di Karawang Capai Rp600 Miliar

KARAWANG-Pemkab Karawang kesulitan menagih piutang sebesar Rp600 miliar dari pajak bumi dan bangunan (PBB). Padahal anggaran tersebut bisa membantu kegiatan pembangunan yang banyak ditunda karena pandemi Covid-19. Namun, upaya melakukan penagihan terkendala karena penunggak PBB kebanyakan perusahaan besar yang berlokasi di Jakarta.
“Kebanyakan yang menunggak PBB merupakan lembaga atau lembaga di Jakarta dan daerah lainya yang memiliki lahan bangunan di Karawang. Jadi ini bukan piutang per orangan tapi lembaga atau perusahaan,” kata Plt Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Karawang, Asep Aang, kemarin.
Menurut Asep Aang, piutang sebesar Rp600 miliar terjadi sejak 2013. Waktu itu pungutan pajak PBB dilimpahkan ke daerah tahun 2013. Jumlah piutang pajak semula Rp300 miliar dan terus meningkat hingga tahun ini mencapai Rp600 miliar. “Karena setiap tahun tidak tertagih ya terus membengkak hingga sekarang,” katanya.
Asep Aang mengatakan banyak perusahaan yang memiliki lahan dan bangunan besar tidak lagi beroperasi karena bangkrut. Oleh pemiliknya ditinggal begitu saja dan tidak diurus. “Kebanyakan alamat kantornya tidak diketahui. Kalaupun ada alamatnya mereka juga blm membayar hingga sekarang,” katanya.
Menurut Asep Aang, pihaknya belum bisa melangkah karena masih dalam situasi pandemi. Namun, ke depan akan dicoba menagih piutang tersebut lebih gencar lagi dibanding sebelumnya. “Saat ini masih pandemi Covid-19 dan sedang PPKM. Nanti setelah semuanya normal akan kita gencarkan penagihan,” katanya.(aef/vry)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *