oleh

Antisipasi Kemarau 2022, Kementan Dorong Gerakan Panen Air

JAKARTA – Kementerian Pertanian (Kementan) dari jauh telah menyiapkan langkah guna mengantisipasi puncak musim kemarau tahun 2022 yang nantinya akan berlangsung pada bulan Agustus.

Salah satu terobosan atau cara baru yang didorong yakni gerakan panen air.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan, Suwandi mengatakan air hujan dan run-off merupakan salah satu sumber daya alam yang selama ini belum termanfaatkan secara optimal, hanya dibiarkan mengalir ke saluran-saluran drainase menuju ke sungai-sungai yang akhirnya mengalir ke laut.

Jika mampu diolah dan dikelola dengan baik, air hujan tersebut akan memiliki banyak manfaat bagi keberlangsungan hidup manusia, terutama untuk keberlangsungan penyediaan air, terutama di sektor pertanian.

“Saya pernah ke daerah Katingan sudah melakukan metode panen air, disetiap genting rumah ada drum untuk menampung air hujan. Di Gunung Kidul di setiap bawah pohon besar ada cekungan untuk menampung air,” demikian dikatakan Suwandi pada Bimbingan Teknis & Sosialisasi (BTS) Propaktani secara daring Episode 409 yang mengangkat topik Panen Air, Panen Hasil (Untuk Pertanian Tanaman Pangan), Jumat (8/4/2022).

BACA JUGA: Sespim Polri Angkatan 67 Adakan Baksos, 150 Paket Sembako Dibagikan

Pria penggemar pangan lokal ini menjelaskan gerakan panen air hujan ini adalah ilmu perubahan perilaku, dimana padahal pada tahun 70an dan 80an, Gunung Kidul terkenal dengan istilah sapi makan sapi, namun sekarang bisa memanfaatkan air hujan yang dulu dianggap muspro menjadi bermanfaat.

Di Wonogiri tanahnya banyak mengandung kapur tetapi dilapisi kompos setebal sekitar 30 cm, sehingga lahannya bisa ditanami jagung.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.