oleh

Daftar Gaji PPPK Berdasarkan Golongan, Ketahui Biar Tak Mengundurkan Diri Setelah Diterima Nanti

NASIONAL – Banyak dari para calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) hasil seleksi 2021 diketahui telah resmi mengundurkan diri.

Dari berita dan informasi yang beredar, bahwa para calon PPPK tersebut mundur lantaran mengetahui tunjangan atau gaji dengan nilai yang kecil. Dan dari kabar lainnya, ada juga yang mengundurkan diri dari Cpns lantaran tempat yang jauh.

Apabila seperti itu kenyataannya, lalu berapakah gaji PPPK dan tunjangan PPPK?

Kita lihat besaran Gaji PPPK Menurut Peraturan Presiden Nomor 98 Tahun 2021 tentang gaji dan tunjangan PPPK.

Dengan besarannya gaji yang disesuaikan dengan golongan PPPK tersebut;

Daftar Gaji PPPK Berdasarkan Golongan, Ketahui Biar Tak Mengundurkan Diri Setelah Diterima Nanti

1. Golongan I dengan Masa Kerja Golongan (MKG) 0-5 Tahun sebesar Rp 1.794.900 – Rp 2.096.100, tertinggi Rp Rp 2.686.200 dengan MKG 21 Tahun

2. Golongan II dengan MKG 0-5 Tahun sebesar Rp 1.960.200 – Rp 2.219.100, tertinggi gaji PPPK golongan ini adalah Rp 2.843.900 dengan MKG 21 tahun.

3. Golongan III dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 2.043.200 – Rp 2.313.000. Gaji tertinggi PPPK golongan 3 adalah Rp 2.964.200 dengan MKG 21 tahun.

4. Golongan IV dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 2.129.500- Rp 2.410.800. Gaji tertinggi PPPK golongan 4 adalah Rp 3.089.600 dengan MKG 21 tahun.

5. Golongan V dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 2.325.600- Rp 2.513.400. Gaji tertinggi PPPK golongan 5 adalah Rp 3.879.700 dengan MKG maksimal 33 tahun.

6. Golongan VI dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 2.539.700- Rp 2.619.700. Gaji tertinggi PPPK golongan 6 adalah Rp 4.043.800 dengan MKG maksimal 33 tahun.

7. Golongan VII dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 2.539.700- Rp 2.619.700. Gaji tertinggi PPPK golongan VII adalah Rp 4.043.800 dengan MKG maksimal 33 tahun.

8. Golongan VIII dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 2.647.200- Rp 2.730.500. Gaji tertinggi PPPK golongan 6 adalah Rp 4.214.900 dengan MKG maksimal 33 tahun.

9. Golongan IX dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 2.966.500- Rp 3.156.200. Gaji tertinggi PPPK golongan IX adalah Rp 4.872.000 dengan MKG maksimal 33 tahun.

10. Golongan X dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 3.091.900- Rp 3.289.700. Gaji tertinggi PPPK golongan 10 ini adalah Rp 5.078.000 dengan MKG maksimal 33 tahun.

11. Golongan XI dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 3.222.700- Rp 3.429.000. Gaji tertinggi PPPK golongan XI adalah Rp 5.292.800 dengan MKG maksimal 33 tahun.

12. Golongan XII dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 3.359.000- Rp 3.429.000. Gaji tertinggi PPPK golongan XII adalah Rp 5.516.800 dengan MKG maksimal 33 tahun.

13. Golongan XIII dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 3.501.100- Rp 3.725.100. Gaji tertinggi PPPK golongan XIII adalah Rp 5.750.100 dengan MKG maksimal 33 tahun.

14. Golongan XIV dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 3.649.200 –  Rp 3.882.700. Gaji tertinggi PPPK golongan XIV adalah Rp 5.993.300 dengan MKG maksimal 33 tahun.

15. Golongan XV dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 3.803.500- Rp 4.046.900. Gaji tertinggi PPPK golongan XV adalah Rp 6.246.900 dengan MKG maksimal 33 tahun.

16. Golongan XVI dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 3.964.500- Rp 4.218.000. Gaji tertinggi PPPK golongan XVI adalah Rp 6.511.100 dengan MKG maksimal 33 tahun.

17. Golongan XVII dengan MKG 0-5 tahun sebesar Rp 4.132.200- Rp 4.396.500. Gaji tertinggi PPPK golongan 17 ini adalah Rp 6.786.500 dengan MKG maksimal 33 tahun.

Seperti dilansir dari Disway, Menurut Deputi Bidang Sistem Informasi Kepegawaian (Sinka) BKN Suharmen, bagi guru swasta calon PPPK yang mundur disebabkan yayasan tempatnya bekerja tidak menerima pegawai PPPK atau Pegawai Negeri Sipil (PNS).

“Ada guru swasta yang mengundurkan diri karena yayasannya keberatan, tetapi berapa jumlah pastinya harus saya cek lagi,” jelas Suharmen.

Badan Kepegawaian Negara (BKN) mencatat sebanyak 442 calon PPPK hasil seleksi 2021 telah resmi mengundurkan diri. Berdasarkan data per 27 Mei 2022 calon PPPK guru tahap 1 yang mengundurkan diri sebanyak 104 orang.

Untuk calon PPPK guru tahap 2 yang mundur sebanyak 280, sedangkan nonguru 58 orang.

Lalu, ada juga peserta berstatus tidak memenuhi syarat (TMS) dengan total 128 orang.

Jumlah itu tersebar di PPPK tahap 1 sebanyak 86, tahap 2 mencapai 32, dan nonguru 10 orang.

Dengan adanya data tersebut, calon PPPK 2021 tahap 2 dikatakan paling banyak yang mundur.

Tahap 2 pesertanya lebih umum lantaran dapat diikuti guru honorer K2, guru honorer negeri, guru swasta, lulusan program pendidikan guru (PPG), dan yang belum punya pengalaman mengajar.

Berdasar dari Data Kemendikbudristek menyebutkan, bahwa guru yang lulus PPPK 2021 sebanyak 293.860 orang.

Dari jumlah itu, sebanyak 41.619 guru swasta. Lalu ada juga 193.954 guru lulus passing grade tanpa formasi PPPK.  Dan sebanyak 58.759 ialah guru swasta.

Apabila diakumulasikan, total 487.814 guru sudah mempunyai nilai hasil ujian seleksi melewati passing grade, dan 100 ribu di antaranya ialah dari guru swasta. (Jni)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.