Tiga Pabrik di Subang Tutup, 5.000 Buruh Terkena PHK

Editor:

SUBANG-Setelah dihantam pandemi panjang selama dua tahun berdampak pada beberapa perusahaan yang memutuskan gulung tikar. Ada juga beberapa buruh dirumahkan oleh perusahaan.

Di tengah perusahaan yang mencoba bangkit dari pandemi, kini datang badai resesi. Beberapa perusahaan memutuskan untuk menutup total pabriknya. Lebih dari sekitar 5.000 buruh juga terkena PHK.

“Kalau dampak pendemi ya kita semua tau, banyak perusahaan di Subang yang tutup sementara, buruh juga dirumahkan. Namun itu kan sudah berlalu, sudah mulai bangkit lagi sebenarnya. Terbaru saat ini, ya itu resesi,” ungkap Kepala Disnakertrans Subang, Yeni Nuraeni kepada Pasundan Ekspres, pada Kamis (4/8).

Sejak akhir Juni sampai akhir Juli 2022 ini sudah tiga perusahaan tutup total. Akibatnya 5.000 buruh garmen terkena PHK.

“Kita saat ini juga terus mendatangi perusahaan-perusahaan yang tengah melakukan PHK, ada yang 400 buruh, 1.000 buruh, kalau ditotalkan dari data kita ada lebih dari 5.000. Kita datang ke perusahaan tersebut untuk mencari jalan tengah karena ada hak buruh yang di-PHK juga seperti pesangon dan sebagainya, belum lagi tuntutan dari serikat,” tambahnya.

Menurutnya, sejumlah perusahaan terpaksa melakukan PHK karena penurunan permintaan produksi akibat dampak ekonomi global yang memburuk. Terutama resesi yang terjadi di Amerika.

Dia mengatakan, beberapa pihak manajemen perusahaan sebenarnya sudah berusaha semaksimal untuk mengurangi dampak negatif dari kondisi ekonomi global.

“Itu salah satunya yang memicu sejumlah perusahaan melakukan PHK besar-besaran,” tambahnya.

Dalam kesempatan berbeda, Ketua APINDO Subang Asep Rochman Dimyati membenarkan  beberapa perusahaan saat ini mengalami kesulitan. Bahkan dari hasil laporan yang saat ini sudah masuk ke Apindo, akan ada beberapa perusahaan lagi yang akan tutup.

“Ya beberapa perusahaan memang sedang mengalami masa sulit, beberapa juga sudah melapor ke saya akan menutup pabriknya,” kata Asep saat ditemui di Kantor Apindo Subang beberapa waktu lalu.

Sebagai informasi, Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia atau KBBI, resesi adalah kelesuan dalam kegiatan dagang, industri, dan sebagainya (seolah-olah terhenti); menurunnya (mundurnya, berkurangnya) kegiatan dagang (industri).

Dikutip dari laman ojk.go.id, arti resesi ekonomi atau resesi adalah suatu kondisi dimana perekonomian suatu negara sedang memburuk. Hal ini ditandai dengan adanya penurunan produk domestik bruto (PDB), meningkatnya pengangguran, serta pertumbuhan ekonomi riil bernilai negatif selama dua kuartal berturut-turut.(idr/ysp)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.